Selasa, 10 April 2012

'Perihnya' Ditato

ternyata 'perih' ditato itu :(
Tak perlu jauh-jauh pergi ke Bali kalau hanya untuk ditato. Sebenarnya di Blok M Jakarta juga ada. Tapi, mau bikin tato di mal kok ya malu kalau dilihat orang. Apalagi harus pakai acara buka-buka baju segala. Gara-gara pengen banget bikin tato, akhirnya saya mengiyakan ajakan teman untuk jalan-jalan di Pangandaran.

Sama seperti di Pantai Kuta, Bali, di Pantai Pangandaran banyak banget tukang jual jasa bikin tato, baik tato permanen maupun tato artifisial yang bisa ilang sendiri dalam seminggu. Harganya pun murah meriah alias bisa ditawar. Karena dalam agama yang saya anut ada larangan bikin tato permanen, akhirnya saya 'hanya' bikin tato palsu saja. Gak kebayang kalau saya bikin tato permanen. Waktu saya bilang mau bikin tato saja, teman-teman saya langsung pada bilang, "Gila lu, mau masuk neraka." Hehehe. Tatuuut. Sebenarnya niatan bikin tato ini cuma untuk iseng-iseng saja. Saya jadi teringat teman jalan saya, si Bambang yang pernah bilang, "Kadang tuh ya, kita sekali-sekali perlu 'nakal', untuk mengetahui seberapa jauh kita dari kesempurnaan". Bener-bener bisikan 'setan' nih. Hehehe.

Supaya agak rileks, secara mau 'buka-bukaan', biar gak pada masuk angin, saya dan teman-teman makan seafood dulu karena sesiangan sudah capek main air di Green Canyon serta surfing di Pantai Batu Karas, dan belum kemasukan nasi sama sekali. Eh, begitu mau ditato, ada aja drama yang bikin deg-deg-ser. Awalnya, adiknya si Bambang mengeluh sakit perut. Lalu si Amir bilang kalau dia kedinginan karena lupa gak bawa jaket. Begitu mobil baru jalan sebentar, giliran si Opik kebelet pipis. Gongnya yang bikin semua orang takut adalah Bambang yang gak tau gimana tiba-tiba bisa mimisan dan muntah-muntah darah gak jelas. Duh.
Selesai ditato. Horeee :D
Setelah memastikan kalau gak ada apa-apa dan semua 'sehat', akhirnya kita keliling jalanan dekat pantai untuk mencari kios tukang tato. Dasarnya memang pengen ditato semua (dan gak pengen dilihat orang dulu), akhirnya kita memilih salah satu kios di sebuah gang, sekalian nyari tempat menginap buat teman-teman yang mau ke pantai ini seminggu kemudian. Setelah nego harga yang cocok, mulailah kita sibuk sendiri-sendiri milih desain tato yang mau 'dilukis' di badan.

Desain tato favorit yang dipilih adalah gambar naga, meski bentuk dan motifnya beda-beda. Ada juga yang milih ditato nama anaknya, tapi dalam aksara China. Memilih tato itu seperti memilih pasangan hidup. Kita harus terima takdir setelah desain kita pilih dan ditatokan di tubuh kita. Seperti biasa, gara-gara lihat desain tato yang unik-unik, pengennya saya ditatokan semuanya. Tapi jelas gak mungkin mengingat harganya juga tambah mahal. Saya jadi bingung sendiri gara-gara milih tato. Karena gak ada persiapan sama sekali, selain bingung milih desain, saya juga bingung mau ditato di mana nantinya.

setelah jogging
Yang milih gambar naga pada pengen ditato di kaki saja. Alasannya biar mudah kalau dibersihkan. Setelah pusing memilih-milih desain, akhirnya saya pilih gambar akar merambat. Biar kayak Kell di bukunya Dewi Dee, Supernova: Akar. Hehehe. Gak tau saya simbol itu namanya apa. Yang jelas saya cuma pengen tatonya besar dan kelihatan meski pakai baju. Tadinya saya pengen ditato di atas pantat (please, gak usah dibayangin). Tapi, setelah saya perhatikan, ditato di atas pantat itu lebih cocok kalau kerjaan saya sebagai penjaga pantai atau pemain sirkus, yang kerjanya bisa shirtless setiap waktu, yang jelas berbeda jauh dengan kerjaan saya sekarang sebagai orang kantoran yang harus berbaju rapi dan wangi. Akhirnya saya putuskan untuk ditato dipunggung bagian atas. Biar pas pakai kaos atau baju, kalau kerahnya jatuh bakal tetap kelihatan tatonya. Ih, seksi sekali pasti. *muntah*

Setelah ngantri (lama), akhirnya tiba juga giliran saya ditato. Awalnya gambar tato diblat dulu pada kertas putih (kelihatannya sih seperti kertas roti yang tipis dan gampang sobek itu). Setelah gambar jadi, punggung saya diolesi alkohol dan tawas. Perihnya mak. Barulah gambar tadi 'ditempel' di punggung. Dan inilah awal dari 'penyiksaan' itu. Kalau mau tatonya bagus dan simetris, kata mas-mas tukang tato itu, saya disuruh diam mematung, artinya jangan banyak gerak biar kulitnya tidak berkerut-kerut saat ditato. Kalau terasa gatel, jangan langsung refleks digaruk biar tintanya tidak rusak alias mbleber-mbleber keluar dari pola. Siap Jenderal!!!

Awalnya sih saya asyik-asyik saja ditato. Soalnya rasanya geli-geli gimana gitu. Eh, begitu udah mau diwarnai, mendadak bulu kuduk pada berdiri. Rasanya agak sedikit perih saat ujung-ujung kuas itu 'menancap' di kulit. Jadi pengen garuk-garuk punggung tapi gak boleh, biar warna dan gambarnya rata simetris. Penyiksaan itu belum selesai. Tepat 45 menit, punggung saya telah selesai ditato. Tapi, karena saya ditatonya di punggung, tetap aja gak boleh pakai kaos dulu sampai tintanya kering. Duh, badan rasanya semriwing ditiup angin pantai.

narsis dulu pas jogging :)
Pulang ke hotel, cuma saya sendiri yang gak pakai kaos. Sialan. Untung pakai mobil, jadi langsung bisa 'ngumpet' ke dalam kamar. Jam satu malam, tinta belum juga kering, sementara mata saya rasanya kayak diganduli batu bata. Eh, giliran mau tidur, semua maunya tidurnya satu ruangan karena kalau malam hotel ini kelihatan spooky banget. Seperti kebanyakan hotel-hotel di pesisir pantai selatan Pulau Jawa, hotel ini juga ada lukisan Nyi Roro Kidulnya. Tapi, di kamar kami (yang murah itu) cuma ada lukisan Nyi Ageng Serang. Tapi tetep aja, itu mata di lukisan kok ya nglirik mulu dari tadi melototin orang-orang yang masih pada melek. Hiii.

Karena udah ngantuk, saya pun akhirnya 'tewas' juga, dan gak sempet mikir macam-macam lagi tentang kisah-kisah lukisan berkedip seperti dalam sinetron Si Manis Jembatan Ancol. Tapi anehnya, gara-gara tato, saya bisa tidur tengkurap sampai pagi. Biasanya sih saya tidurnya miring. Saya mulai bingung saat subuh tiba. Mau gak mau kan saya harus pakai baju buat sholat. Saya raba punggung sendiri, ternyata masih ada bagian tinta yang belum kering. Kenapa ya ini? Jangan-jangan jadi borok? Jangan-jangan infeksi? Mau (kelihatan) seksi aja kok susah ya? :(

'memanggang' punggung
Saya berjalan ke kamar mandi dan pelan-pelan 'daki' tinta yang sudah mengering tersebut saya bersihkan. Setelah agak bersih, barulah saya mengambil wudhu. Kelar sholat subuh, saya gak bisa tidur lagi. Akhirnya saya putuskan untuk jogging sendirian di pantai barat sekalian buat mengeringanginkan sebagian tinta di bagian punggung yang bandel gak mau mengering ini. Saya baru sadar, kelar jogging sejauh dua km bolak-balik, tinta di punggung saya bukannya kering malah basah semua oleh keringat yang mengucur. Isshh.

Beruntung saat itu langit cerah sehingga matahari bersinar sempurna. Saya menuju pantai timur dan memanggang punggung saya biar tatonya benar-benar kering total. Tiga puluh menit mandi sinar matahari pagi, badan saya jadi segar dan 'hangat'. Setelah rehat sejenak dan minum-minum buat mendinginkan badan, saya mandi. Melalui kaca di kamar mandi itulah akhirnya saya bisa lihat tato di punggung sendiri. Tapi ya, pas kulit kena guyuran pertama waktu mandi, bagian pinggiran tato itu rasanya kok ya kayak digigit semut gitu ya. Sakit sekaligus gatal. Mungkin efek tawasnya. Rasanya .... aaghh ... aaghh ... agghh (lho?)

seksi sih, tapi kok kayak ........ :(
Setelah disabun dan dibersihkan pakai handuk, barulah tatonya kelihatan timbul dan punggung saya gak sakit lagi. Saya bebas pakai kaos dan jaket sekaligus. Awalnya senang-senang saja sih pakai tato begini. Cewek-cewek bilang kalau itu kelihatan seksi. (ah, masa sih?). Jadi, sesuai perkiraan saya, kalau pakai kaos oblong pun, orang tetap bisa lihat tatonya nyembul di pangkal leher bagian belakang. Asyik. Eh gak taunya, seminggu setelah pulang dari Pangandaran, saya terbangun malam-malam. Punggung saya gatel dan perih. Dan karena udah gak kuat lagi (lebih tepatnya gak nyadar), terpaksa akhirnya saya garuk. *sedih*. Paginya barulah kelihatan kalau punggung saya ada bentol-bentol kecil dan ruam-ruam merah. Saya segera mandi bersih, punggung saya sabun, setelah itu ditaburin bedak, dan berharap gatelnya cepet ilang. Ah, saya jadi berani bilang, "Selamat tinggal tato bikin perih punggung." Meski ada yang bilang ditato itu seksi, tapi kalau ditatonya begini, rasanya kok lebih mirip pelacur murahan yang habis kerokan. Sigh. :(

44 komentar:

  1. Balasan
    1. terima kasih ya pengakuannya, kamu berarti sehat jasmani dan rohani :P

      Hapus
  2. huahahaaa... tatoo temporary gitu aja udah ribet pake gatel2, gimana yang asli hahahaa...

    gw dulu juga pernah janjian mau bikin tatoo asli sama temen gw, udah pilih tattoo kecil kupu2 rencananya buat di pinggul pas di atas pantat gitu. Tapi gw akhirnya ga jd gara2 jiper liat temen gw yg duluan di tattoo sampe nangis2 kesakitan hihihihiii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya, tato permanen itu lebih 'perih' bikinnya. soalnya kulit ditusuk-tusuk jarum biar warnanya OK. apalagi kalau gambarnya minta ada gradasi warnanya. duh. sila dicoba hehehe.

      btw, salam kenal ya Mila :)

      Hapus
  3. Dilihat dari foto2nya, bro Adie kesana pas pangandaran lagi sepi yah? Saya setiap kesana selalu rame.

    Anyway, tatonya bagus hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pas hari Minggu lho padahal, cuma saya memang waktu itu lagi jogging dan nyari spot yang agak jauh dari keramaian hehehe.

      Soal tato, terima kasih ya, keep traveling :)

      Hapus
  4. wkwkwk baru tau kalo temporer itu sakit haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak sakit sih pas ditatonya, geli malah, tapi pas udahannya jadi gatal-gatal & perih :'(

      Hapus
  5. Gw pikir tato beneran, gw lagi penasaran pingin pasang tatto beneran nich :)

    BalasHapus
  6. Duh!

    *pas sarapan dikasih foto beginian* HAHAHA.

    BalasHapus
  7. masa ditato temporary sakit sih? 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak sakit sih pas ditatonya, geli malah, tapi pas udahannya jadi gatal-gatal & perih :'(

      Hapus
  8. hahahaha, aku kira ya tato temporary itu dilukis doang pake tinta waterproof wkwkwkwkw...trnyata ditusuk2 jg toh? Tapi aku bisa ditalak ama suami kalo berani bikin tato mas ;p.. Jadi sepertinya ga ush kepengen2 bikin ginian deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduuuh, mending kalau gak yakin, jangan deh. Gatel-gatel kalau kena alergi :'(

      Hapus
  9. Haduhh haduh nora banget neh mas tato segitu d pejeng2 mending tato y bagus mah ne mah jlek jasa wkekek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, gw emang norak, tapi sexy,hot, dan menggemaskan :P

      Hapus
  10. Hahaaa.. Usul mas, harusnya gambar akarnya agak dirambatin sampai ke bawah, niscaya anda akan terlihat seperti memakai bra ala2 jupe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. *pegangin t*t*k*

      *kontal-kantul* hahaha :D

      Hapus
    2. wkwkwkkk.. PERLU SAYA BANTU PEGANGIN, MAS? Yakali kerepotan gitu pegang dua2. Hahaaa

      Hapus
  11. cemen!
    tato permanen aja sekalian! (n)

    BalasHapus
  12. Obat Penghilang Tattoo Permanent AMpuh !!!
    Obat
    Penghilang
    Tattoo
    Permanent
    Obat Penghilang tattoo, Cream Penghilang tattoo permanent, Cara menghapus tattoo permanent, Oil Penghilang Tattoo Permanent
    Cream Penghilang Tattoo Permanent
    Penghilang Gambar Tattoo Art atao Tattoo Tribell

    Obat Penghilang Tatto - Tatto permanen begitu sulit dihilangkan dari kulit. Salah satunya karena pembuatan tato harus menyuntikkan tinta ke dalam lapisan kulit dalam yang disebut dermis, yaitu lapisan kulit bawah setelah epidermis.
    Bila masih di lapisan epidermis tato bisa saja dihilangkan, tapi pembuatan Tatto adalah menyuntikkan tinta ke dalam lapisan kulit yang paling dalam.
    Jika dilihat dari lapisannya, lapisan atas kulit disebut dengan epidermis. Pada lapisan ini terdiri dari lima lapisan, yaitu stratum basale, stratum spinosum, stratum granulosum, stratum lucidum dan stratum corneum.
    Dua lapisan atas, yaitu stratum lucidum dan stratum corneum, merupakan sel kulit datar dan kering, tahan air dan berfungsi melindungi kulit. Sel-sel kulit akan berganti dan mengelupas dimulai pada stratum basale hingga permukaan kulit dalam satu bulan.
    Nah, karena bertujuan membuat gambar atau tulisan yang awet, akhirnya gambar Tatto harus disuntikkan lebih dalam yang menembus lapisan epidermis.
    CARA YANG PALING AMAN MENGHILANGKAN TATO ?!!
    Skin Care Obat penghilang tatto Berbentuk Cream, cepat meresap ke permukaan kulit, sehingga tatto cepat hilang. Cream penghilang Tatto permanen dengan bahan Asam salisilat 0.2 g + Asam laktat sehingga aman bagi segala jenis kulit hilangkan semua jenis tattoo , mengembalikan kulit seperti sebelumnya, mengangkat semua tinta tato sampai tuntas bersih total. Dijamin 100% aman tanpa efek samping. menurut penelitian dari organisasi medis teratas, hampir setengah dari semua orang yg memiliki tattoo mempertimbangkan menghapus tattoo nya ...why ?
    1. karir kerja
    2. perubahan dalam rasa atau gaya hidup pribadi
    3. kulit yang menua
    4. penempatan yang buruk
    5. perubahan warna dari tinta Tatto
    6. gambar yg ketinggalan zaman
    7. atau ingin memperindah tattoo dg mengganti tattoo baru.

    CARA KERJA CREAM PENGHILANG TATTOO PERMANENT:
    kerja keratolitik dari ASAM SALISILAT, ASAM LAKTAT dan POLIDOCANOL akan mengangkat tinta tatto secara bertahap
    Harga SkinCARE TATTOO
    RP. 350.000,00
    HUB,FIKRUL,081382474900,PINBBM,5179BFFB
    http://www.ahlipenghilangtatto.com/

    BalasHapus
  13. Emang kalo pelacur mahalan bekas tattoo nya kayak gimana mas? Haha

    Oh ya, saya juga pengen tattoo semut di perut sama dada, tapi mau tattoo di pinggir pantai kok gak yakin ya. Secara tattoo artist di Pangandaran kan dekil-dekil ya *Oops.. (sorry).
    Kalo tattoo artist nya gak terlihat steril, saya gak yakin hasil kerjanya akan steril.
    Tempat tattoo yang kesterilannya terjamin di mana ya?
    Tolong info nya.
    Tapi jangan pusat perbelanjaan, cos mau tattoo nya di wilayah *ekhm.. (agak angkat-angkat baju dikit) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha dibahas lho. Btw, saya gak punya tempat rekomendasi khusus untuk buat tato yang bagus dan steril itu di mana. Ini murni iseng aja bareng temen-temen. Kalau serius mau ditato, mungkin Bali bisa jadi rujukan. Tapi gak tahu artisan tato yang bagus di mana. Maaf ya :'(

      Hapus
  14. Balasan
    1. Bukan mas. Temporary aja kok. Bisa dirajam bapakku nanti kalau tatoan beneran hahaha :D

      Hapus
  15. hahaha kirain tato beneran mas .. :D..
    di foto yang kedua kok kayak apa mas.... ?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, la emang itu tato bohongan. Itu beneran keleus. Ditato di punggung hehehe. Emang kayak apa? Jawab jujur wkwkwk :P

      Hapus
    2. ia mas tato beneran yang bohongan... :D
      hehehe gk jadi deh mas...:D
      salam kenal mas yo ? :)

      Hapus
    3. Hahahaha bisa aja. Sama2 mas, salam kenal juga :)

      Hapus
  16. Bagus sih tatonya tapi akhirnya bikin alergi hehew... itu artinya mas gak boleh nakal wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha sekali-kali nakal gpp lah ya ;)

      Hapus
  17. Balasan
    1. Duuuh, punyaku udah kuhapus. Baim udah insyaf kak :'(

      Hapus
  18. Harusnya klau biking tatto di pakein alkohol setelahnya, baru tau temporery bikin gatal, saya punya yg permanen ga gatal, berarti itu kurang steril mas,

    BalasHapus
  19. Harusnya klau biking tatto di pakein alkohol setelahnya, baru tau temporery bikin gatal, saya punya yg permanen ga gatal, berarti itu kurang steril mas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, iya sih sebenernya. Harusnya pakai alkohol dulu. Waktu itu sampe takut aja klo kenapa-kenapa akibat gak steril begini. Nanti, lebih waspada lagi deh kalo niat bikin lagi :) #eh

      Hapus
  20. kirain cuma dilukis buat yang sementaraan eh malah ditusuk2 jarum juga...hihhh kayaknya butuh tekad yang kuat deh sebelum memutuskana bertato soalnya aku orangnya bosenan hahaha, kan ga lucu kalau bosen dengan desain yang dipilih (seandainya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya, jangan 'main-main' lah kalau cuma pengen aja. Tato itu bikinnya aja sakit, ngehapusnya juga tambah sakit. Duh :'(

      Hapus